Manfaat 5 Bahan dalam Krim Mata

Hiburan, Wanita175 views

srikandipp.com – Dalam ulasan kecantikan atau beauty kali ini, kita mengulik A to Z krim mata alias eye cream. Dari segi fungsi, krim mata bermanfaat bagi orang-orang yang memiliki masalah khusus pada area bawah mata. Produk yang dibuat untuk area bawah mata, seperti serum mata, dapat membantu mengurangi tanda-tanda penuaan yang terlihat, menurut American Academy of Dermatology.

“Krim mata yang diformulasikan dengan bahan-bahan yang terbukti secara klinis memang ampuh, artinya dapat memberikan manfaat nyata pada kulit,” kata Blair Murphy-Rose, dokter kulit bersertifikat di New York dikutip dari Livestrong.

Menurut dokter Murphy-Rose, ada beberapa masalah area bawah mata yang dapat diatasi dengan bahan aktif dan tidak aktif yang berbeda dalam krim mata, mulai dari meningkatkan kolagen, mengurangi kemacetan pembuluh darah hingga mengencangkan dan menghidrasi untuk menyembunyikan garis-garis halus.

Pada dasarnya, ini tergantung pada daftar bahan krim mata. Saat mencari krim mata, pilihlah krim yang mengandung bahan aktif yang sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda, menurut Clinic Cleveland.

Berikut adalah masalah umum pada area bawah mata dan bahan aktif terbaik untuk mengatasinya:

Bahan-bahan Krim Mata

1. Kafein dan Witch Hazel Mengurangi Bengkak

Bengkak atau kantung di bawah mata lebih sering terjadi seiring bertambahnya usia, menurut Mayo Clinic. Kurang tidur atau makan makanan asin berlebihan  bisa membuat mata Anda tampak lebih bengkak dari biasanya.

Bengkak pada umumnya bukan merupakan masalah medis, namun secara kosmetik, ahli dermatologi merekomendasikan krim mata yang diformulasikan dengan bahan-bahan seperti kafein dan witch hazel.

“Kafein bagus untuk mengatasi bengkak, dan bekerja dengan relatif cepat,” kata Rachel Nazarian, dokter kulit bersertifikat di Schweiger Dermatology Group di New York. “Bahan tersebut bekerja dengan [sementara] menyebabkan vasokonstriksi dan mengurangi pembengkakan cairan yang menumpuk di bawah mata.”

Sementara itu, Stacey Tull, ahli bedah dermatologi bersertifikat di Cottleville, Missouri, merekomendasikan krim mata dengan witch hazel. Bahan tersebut adalah agen anti-inflamasi yang juga memiliki sifat antioksidan, menurut ulasan Juni 2022 di ‌Antioxidants. Suatu jenis antioksidan dalam witch hazel, yang dikenal sebagai tanin, dapat membantu mengurangi mata bengkak dengan menyempitkan pembuluh darah, kata dokter Tull.

2. Antioksidan Mencerahkan Lingkaran Hitam

Bahan utama untuk mengatasi segala jenis kegelapan, kusam, atau perubahan warna adalah antioksidan. Vitamin C dipuji karena kemampuannya meningkatkan kecerahan. Retinol, turunan dari antioksidan vitamin A, juga terkandung di dalamnya, terutama untuk menghaluskan garis-garis halus di sekitar mata.

Dokter Nazarian mengatakan antioksidan adalah bonus dalam krim mata karena bermanfaat secara universal. “Kandungan tersebut melindungi dari kerusakan lingkungan dan membantu menjaga kulit dari penuaan dini,” katanya.

Krim mata yang mengandung antioksidan dapat membantu mencerahkan lingkaran hitam di bawah mata, namun kemanjurannya tergantung pada apa yang menyebabkan lingkaran hitam tersebut.

Lingkaran hitam yang disebabkan oleh kemacetan pembuluh darah dapat diatasi dengan kafein, vitamin K, dan arnica, kata dokter Murphy-Rose. Lingkaran hitam yang disebabkan oleh hiperpigmentasi sebenarnya dapat diobati dengan krim mata yang mengandung retinol dan vitamin C yang membantu mencerahkan dan memudarkan perubahan warna.

Meskipun antioksidan ini adalah standar emas untuk mencerahkan, dokter Tull juga menyukai formula yang mengandung ekstrak akar licorice dan asam kojic.

Bukan sekadar camilan lezat, licorice juga bahan pencerah kulit umum yang mungkin lebih efektif dalam menghilangkan pigmentasi kulit dibandingkan hidrokuinon (bahan umum yang digunakan dalam produk yang dimaksudkan untuk mencerahkan area kulit), menurut sebuah penelitian pada bulan Februari 2022 di The Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology. Studi tersebut juga menyebutkan asam kojic sebagai agen depigmentasi yang diyakini peneliti memiliki khasiat serupa dengan hidrokuinon.

3. Retinol dan Asam Hialuronat Memperbaiki Garis Halus

 Kolagen dan elastin – senyawa yang memberi struktur pada kulit – menurun seiring waktu, menyebabkan terbentuknya kerutan dan garis halus di sekitar mata. Produk ini murni kosmetik, namun jika Anda ingin menghaluska garis halus di kulit, dokter kulit merekomendasikan dua bahan utama, yakni asam hialuronat dan retinol.

Asam hialuronat merupakan humektan, sehingga mampu menarik air lebih dalam ke dalam kulit. “Ini membantu menyembunyikan garis-garis halus dengan mengencangkan kulit,” kata dokter Murphy-Rose.

Retinol bekerja sedikit berbeda. Bermanfaat untuk mencerahkan, namun merupakan pilihan tepat untuk mengurangi kerutan. “Retinol adalah salah satu bahan terbaik untuk mengatasi garis halus di sekitar mata,” kata dokter Murphy-Rose. “Bahan ini bekerja dengan meningkatkan produksi kolagen kulit Anda sendiri,” ucapnya.

Apakah Krim Mata Berbeda dengan Losion Wajah Biasa?

Krim mata bisa mengandung banyak bahan aktif yang sama dengan yang ditemukan pada produk perawatan kulit lainnya, seperti serum dan pelembap, jadi apa bedanya? Krim mata diformulasikan secara berbeda dari losion wajah karena ditujukan untuk area kulit yang sangat spesifik.

“Kulit di sekitar mata jauh lebih tipis, kering dan lebih halus dibandingkan kulit wajah lainnya,” kata dokter Tull. Oleh karena itu, krim mata cenderung lebih melembapkan dan tidak mengandung atau lebih rendah konsentrasi bahan yang mengiritasi. (Tetap saja, sebaiknya uji sedikit produk pada area lain di kulit Anda untuk melihat bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap suatu produk sebelum mencobanya di sekitar kulit sensitif di dekat mata Anda.)

Area mata juga tidak terlalu rentan berjerawat. Artinya formula krim mata bisa lebih kental (alias lebih melembapkan), namun masih bisa ditoleransi bagi mereka yang umumnya memiliki kulit berminyak atau berjerawat di seluruh wajah.

Seberapa Perlu Menggunakan Krim Mata?

Jawabannya tergantung pada kondisi kulit di bawah mata masing-masing. Krim mata dan pelembap wajah merupakan langkah yang bermanfaat dalam banyak rutinitas perawatan kulit, namun memiliki tujuan yang berbeda. Menurut ahli kulit, jika Anda khawatir dengan bengkak, perubahan warna, atau garis halus, krim mata dibutuhkan.

Fungsi utama pelembap adalah memberikan hidrasi pada kulit. Ini biasanya merupakan langkah terakhir dalam rutinitas perawatan kulit karena ini juga melekat pada produk lain, seperti serum. Krim mata memiliki tujuan yang lebih tepat sasaran. Meskipun juga dapat membantu meningkatkan hidrasi di sekitar mata, produk ini diformulasikan secara khusus dengan mempertimbangkan manfaat lain, seperti menghilangkan bengkak, lingkaran hitam, dan garis halus yang tidak memengaruhi bagian lain di wajah Anda.

Intinya, krim pelembap biasa bukanlah pengganti krim mata, menurut dokter Nazarian. Produk ini diformulasikan khusus untuk kulit tipis dan halus di bawah mata, dan secara unik mengatasi permasalahan di area tersebut. Oleh karena itu, jika Anda sudah menggunakan retinol atau serum vitamin C, Anda mungkin bisa mengaplikasikannya di sekitar mata Anda dan tidak membeli produk lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *